Sabtu, 26 September 2009

CERPEN SUFI..

Ramadhan menjadi medan untuk seseorang hamba mendekatkan dirinya kepada Allah. Saya juga tidak ketinggalan menuju ke arah itu. Mencari hakikat kehambaan dan penghambaan. Mengejar redha dan memburu keampunan saban malam.

Maka saya tidak pernah serik menunaikan solat tarawih dan tahajud setiap malam. Harapnya, akan diampuni dosa saya segalanya yang telah saya reka cipta di bulan yang tersebelum ini. Moga Ramadhan benar-benar menjadi madrasah mendidik diri saya.

Setiap orang barangkali, tidak terlepas mencari kecintaan Allah di bulan yang mulia ini. Kawan-kawan saya juga begitu. Masing-masing terkumat-kamit membaca al-Quran. Jika boleh, 30 juzu’ mesti dihabiskan bacaannya di bulan yang mulia ini. Bangun di awal pagi untuk bertahajud dan sedikit berzikir. Kemudian bersahur sebagai menurut sunnah.



Saya bertemu guru saya malam itu, dalam mimpi. Sudah lama guru tidak bertandang menziarahi saya. Guru nampaknya semakin berseri wajahnya dan sarat dengan rasa kecintaan kepada pencipta. Saya memberikan lafaz salam kepada guru seraya menyalami dan mengucup tangannya dengan rindu yang membuak-buak.

« Apa khabar guru ? » Saya mulakan bicara. Guru memandang wajah saya dengan aneh sekali.

“Aku sedang sibuk mengasah makrifatku,” ringkas jawapan guru. Saya terkedu. “Anakku, orang yang mengasah makrifat berbeza dengan orang yang lalai beribadah,” jelas guru, sinis rasanya.

“Maafkan saya guru, saya kurang mengerti,” saya bertanya jujur. Guru melihat kepadaku.

“Nampak gaya pandangan makrifatmu semakin tumpul. Kamu leka beribadah tetapi kamu lupa menajamkan pandangan basirahmu. Anakku, kau telah ditipu oleh ibadahmu yang membukit sedangkan semua itu permainan syaitan,” saya semakin terpinga-pinga.


Saya bangun bertahajud setiap malam. Saya membaca al-quran tanpa rasa jemu. Saya membanyakkan doa dan zikir kepada Allah. Apa maksud guru sebenarnya.

“Muridku, sebutkan apa tanda menurut syahwat pada pandangan Ibnu Ataillah?” guru bertanya. Aduh, gentar habis tubuh badanku. Terkeluar keringat takut dan pcat. Guru mengujiku.

“Kalam hikmah berbunyi, antara tanda orang mengikut nafsu, memperbanyakkan amalan sunat tetapi bermalas-malasan dalam perkara yang wajib,” sebutku perlahan. “Tapi guru, saya tetap memperindahkan yang fardhu dan menambahkan yang sunat,” saya cuba membela diri saya.

Guru tersenyum. Saya semakin diserang perasaan serba salah. Saya cuba memikirkan di mana silapnya saya. Apakah kurangnya saya. Saya tidak keruan dan tidakketahuan. Apa puncanya, saya semakin gelisah dan diburu resah.

“Anakku, ingatkah kamu tentang pesan Rabiah, istighfar yang memerlukan istighfar yang lain?” guru bertanya. Istighfar yang memerlukan istighfar yang lain. Istighfar yang diucapkan melalui lisan dengan tujuan meraih rasa bangga dan perhatian orang lain. Istighfar yang diungkapkan dengan rasa takabbur dan riya’ dan mendalam. Istighfar yang ditutur dengan lisan sedangkan hati berbaur dengan noda dan titik hitam. Istighfar yang dilafazkan sedangkan hati langsung tidak memahami, basirah pun tidak terasah.

“Anakku, ingatkan kamu pesan ulama Rabbani, jangan kamu menanam pohonan syurga dengan benih-benih neraka?” Saya terjatuh melutut apabila basirah saya diserang bertubi-tubi oleh guru.

Mengerjakan solat dengan kesungguhan tetapi tahajud langsung tidak membantu mendekatkan diri kepada Allah. Hanya tahajud, hanya gerakan badan, sedangkan hati tidak bersama-sama. Hanya bangun di malam hari sedangkan simbahan cahaya pada mata hati redup sekali. Bacaan al-Quran yang hanya menjadi gerakan bibir dan basahan lidah sedangkan akal tidak mengerti dan jiwa semakin kontang. Hanya zikir yang terlafaz sedangkan mata tidak menangis. Hanya merenung dosa dengan ingat-ingatan bukannya dengan jiwa dan rasa mendalam.

Aduh, tajamnya sinis guru malam ini.

« Anakku, terangkan padaku apakah tanda Allah memberikan kebaikan kepada kita?” guru bertanya lagi sedangkan saya sudah tidak tertahan. Mata saya tidak putus-putus mengeluarkan air mata keinsafan. Saya berasa takut sekali. Rupanya tahajud saya bukannya membuahkan keimanan tetapi dosa berpanjangan. Saya tertipu dengan banyaknya ibadah.

“Guru, tanda Allah memberi kebaikan kepada hambanya ada tiga. Pertama, ia tidak pernah berniat untuk melakukan kebaikan tetapi Allah mendorongnya melakukan kebaikan. Ia berniat melakukan kejahatan tetapi Allah menghalangnya. Ketiga, Allah membuka pintu hatinya untuk sentiasa mengharap dan berdoa kepada Allah dalam setiap masa,” saya menerangkannya dalam keadaan sendu.

Orang yang ikhlas kepada Allah, Allah pacakkan rasa kehambaan pada matanya. Lalu yang melihatnya akan berasa tenang dan senang. Sedangkan yang berterusan dalam maksiat dan dosa, maka wajahnya hitam dan redup, seolah-olah kepingan malam.

“Anakku, Ramadhan memang bulan ibadah. Namun yang lebih baik adalah, Ramadhan bulan mengasah ketajaman makrifat. Namun aku melihat kamu telah tertipu oleh syaitan. Bertaubatlah wahai anakku,” pesan guru sambil meninggalkan saya.

Dan saya terus menangis mendengar pesan tajam guru.



Perkongsian Oleh Mohd Dzul Khairi Mohd Noor

___________________________________________________


REFLEKSI :


1-Tak terkata. Hanya Allah yang tahu apa dalam hati ini.


2-Bagi org2 yg mencari Allah, dia akan faham tersirat disebalik kisah ini... Jiwa sufi...jiwa yang qoribsnts dgn Allah. Kita amat2perlu kepada jiwa i2. Terutamanya bg pejuang2 agama. Sedarilah bahawa sesungguhnya, kekuatan yang sebenar xkan dapat dihasilkan tanpa kekuatan dalaman. Dan untuk mendapatkannya, kta perlu ikut 'jalan' @ toriq yg betul n benar. Pelajari dan dalamilah ilmu TASAWUF. WalLAHua'lam..


3-Arghh.......byk lg yg ingin kukatakan ttg ini sbnrnya. Tp,aku tidak mampu! Masih mencari... mencai hakikat diri yang kotor lagi hina ini. --> Berusaha menjadi pemburu...pemburu Cinta DIA.. dan pemburu cita-cita yg berupaya mengharmonikan dunia dgn Islam dijiwa.


Namun sesungguhnya, aku masih amat lemah untuk title itu. 'Pemburu'...bayangkan, bagaimana hebat dan tangkasnya lagak seorg pemburu. Serba-serbi tangkas, cekap dan tepat. Tapi aku...aku sebenarnya hanya layak bergelar 'pengemis'...apapun, tetap untuk mengemis Cinta DIA!


Tolong doakan aku, insan yang hina dina ini...agar berupaya utk qorib kpdNYA, n terus2an cintakan DIA dengan sepenuh hati dan jiwa. Aku lemah...selalu aku ingatkan diriku agar rajin2 minta doa drp org lain...siapapun mereka...manalah tahu, mudah2han ada diantara kalian yang doanya mustajab...masin mulutnya...lantas diperkenankan Allah, maka aku juga turut menumpang rizki dari bahagian mustajab aminnya i2...insyaALLAH...perkenankanlh harapanku ini wahaiTuhan Yang Maha Pengasih dari Segala Yang Pengasih...


Ya Allah...aku teruk Ya Allah...Aku teruuukkkkk!!!!

Mengharapkan ampunanMU, lalu kuulangi lagi dosa lalu....kemudian bertaubat kembali, dan jua kembali mengabaikanMU...


Ya Rahman.., aku lihat ada seberkas cahaya yang benar2bisa mengikat aku kepadaMU lantas mengeluarkanku dari belengu dunia ini. Namun aku tidak mahu meluru melalui jalan itu...kerana itu aku masih perlu mencari. Kerana aku fahami bahawa ssgguhnya, ISLAM itu tidak tertegak atas dasar semangat smata2, ttp ISLAM TERTEGAK ATAS DASAR ILMU-KEFAHAMAN dan MATLAMAT-NIAT!


Dan diketika ini, aku mohon padaMU Ya Hannan...agar diberikn kekuatan. Kekuatan untuk mencariMU dan meraih cinta n kasih sygMU...dgn sbenar2 pencarian. Atas nama2 n sifatMU yang Maha Mulia n sempurna...aku bertawassul kpdMU. Bantulah aku ke arah Maghfirah dan kerdhaanMU Ya Rahiimmm....


Bebaskanlh aku dari belenggu percampuran antara haq n batil. Aku letih dengan karat2 mazmumah dalam diriku ini, tapi aku belum bnr2 mampu untuk mencintaiMU dengan sepenuh jiwa n raga ini...maka, bagaimana mungkin aku bisa menda'wahkan manusia lain, sedangkan diri dan hati ini belum lagi benar2 dida'wahkan oleh usaha dan keringatku sndiri ke arah keampunan n keredhaanMU...


Sepakat ulama' dlm berTAWASSUL:

1-Direct minta pada ALLAH ats nama2NYA yg mulia.

2-Minta dari org2 soleh.

3-Tawassul dgn kebaikan yg pernah kita lakukan tulus hanya kernaNYA.


WalLAHua'lam...ttg tawassul ni pun sy masih meneroka.


Moga Allah kurniakan taufiq hidayahNYA buat diri ini dan kita semua. Amiin. Sgala yg baik i2 drp Allah, yg buruk, lemah, hina dan dina i2 dtgnya dari diri sy sndiri. Jika ada manfaat, ambillah. Andai mudharat, suarakanlah....


Aku mohon ampun kpd Allah,ats berlebih2nya aku dlm segenap urusn,jika ada. Jua mohon ampun ats segala dosa,kesalahan dan kelemahan yg dilakukan...AstaghfirulLAHal adzim wa atuubu ilaik..



Si Pengemis CINTA yang hina,

7/8 Syawal 1430 H

28 Sept 09

Teratak Sufi..

1.30 am..


2 ulasan:

fitya solehaa berkata...

Salam perjuangan.....

=)Blog yang menarik....
Mungkin akan datang lebih menarik lagi... Ukhtimu akan jadi pelawat setia utk kutip mutiara hikmah yang ada di dalamnya.... :)
Tazkirah perjuangan untuk kami adik-adik yang masih belum mengenali erti hidup sebagai pejuang agamaNya.... Tazkirah peringatan untuk dirimu dan diriku juga yang masih di jambatan kayu yang tidak pasti bila melangkah ke hadapan susunan kayu tersebut masih ampuh, kukuh atau sebaliknya.... Oleh itu, strategi menyelamatkan diri perlu difikirkan terlebih dahulu... Tidak akan redah tanpa ada apa2 persiapan,,,, Tazkirah inilah antara peringatannya.... Tahniah!!! Pujian kepada Ilahi kerana Dialah blog ini terhasil... CERPEN SUFI..... Cerpen yang bukan dipandang dek pandangan mata, tapi jauh ke segenap pandangan hati. Moga lebih tazkirah. Slamt berusaha memburu Cita dan Cinta Ilahi. Allah bersamamu.... Mardhatillah, nahnu ansarullah =)3.00 am.. 29.9.09

Pemburu Redha Ilahi berkata...

salam...=)

bersama teruskan melangkah!